oleh

DPRD Pringsewu Paripurna Jawaban Bupati Atas Pandangan Umum Fraksi

lintasberita.id- Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Pringsewu kembali menggelar Rapat Paripurna dengan agenda penyampaian jawaban Bupati Pringsewu atas pemandangan umum fraksi- fraksi di gedung DPRD setempat, Selasa (5/11/2019).

Rapat yang dipimpin Ketua DPRD Kabupaten Pringsewu Suherman membahas terkait Ranperda APBD Kabupaten Pringsewu Tahun 2020, serta penyampaian pemandangan umum fraksi-fraksi atas pendapat Bupati Pringsewu, terkait 2 Ranperda Prakarsa DPRD Kabupaten Pringsewu, yakni Ranperda tentang KIP dan penyelenggaraan Perkoperasian.

Terkait Pemandangan Umum Fraksi-fraksi, sebagaimana diketahui, pada Rapat Paripurna sehari sebelumnya, Wakil Bupati Pringsewu Fauzi telah menyampaikan pendapat Bupati Pringsewu atas 2 Ranperda Prakarsa DPRD Kabupaten Pringsewu, yakni masing-masing Ranperda Keterbukaan Informasi Publik (KIP) dan Ranperda Penyelenggaraan Perkoperasian.

Bupati Pringsewu melalui Wakil Bupati Fauzi mengatakan, pihaknya menyambut baik Ranperda KIP, dan berharap ini menjadi landasan awal terbentuknya Komisi Informasi Kabupaten.

Menurutnya, berdasarkan kajian seluruh aturan yang tertuang dalam PP No 61 Tahun 2010, telah diatur cukup lengkap dan detail dalam aturan perundang-undangan yang lebih rendah dari level PP sampai Permen. Dikatakan, pada dasarnya pelaksanaan KIP bukan semata-mata tugas PPID, tetapi menjadi tugas badan publik beserta SDM terkait. Dengan demikian, pelaksanaan KIP diharapkan dapat mendorong penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara menjadi lebih demokratis.

Sedangkan atas Ranperda Penyelenggaraan Perkoperasian, menurutnya, Pemkab Pringsewu memiliki tanggung jawab dan peranan penting dalam upaya menumbuh kembangkan koperasi di daerahnya, dan demi kesempurnaan perda ini, diusulkan adanya penguatan di bidang kelembagaan, sehingga penataan yang dibuat dapat mengakomodir kepentingan anggota sebagai produsen, konsumen, pengguna kredit atau aneka usaha, sebagaimana diamanatkan pada pasal 33 ayat (1) UUD 1945 serta UU No.23 Tahun 2014.

“Perda ini nantinya menjadi pedoman bagi Pemkab dalam mengawasi, membina, melindungi, memberdayakan, sekaligus memberikan sanksi, sekaligus untuk membentuk, menentukan kegiatan, dan melakukan kemitraan dan pembukaan jaringan pelayanan yang sesuai kebutuhan masyarakat,” kata Fauzi. (imron)

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed