oleh

Janjikan Uang Triliunan, Nyi Blorong Disidangkan

lintasberita.id- Retno alias Lasmini alias Lasmi (39) pemilik Padepokan Nyi Blorong, warga Pardasuka II Rt 003 RW 002, Desa Pardasuka, Kecamatan Katibung, Lampung Selatan harus duduk dikursi pesakitan Pengadilan Kelas 1 A Tanjungkarang bersama kedua rekannya yakni terdakwa Stefanus Prihanto dan terdakwa Muharis (berkas keduanya terpisah,-red). Selasa (22/10/2019).

Dihadapan Majelis Hakim yang di ketuai oleh Novian Saputra, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Sabi’in dalam surat dakwaannya mendakwa terdakwa dengan pasal 378 KUHP Jo Pasal 55 ayat (1) ke 1 KUHP Jo Pasal 65 ayat (1) KUHP.

Dalam surat dakwaan Jaksa, bahwa perbuatan ketiga terdakwa ini bermula pada Selasa, 30 April 2019 yang bertempat di Kelurahan Padasuka, Kecamatan Ketibung, Kabupaten Lampung Selatan.

“Pada awalnya saksi korban Mirza Rahman dihubungi oleh terdakwa Retno dengan mengatakan jika korban mendapatkan uang sebesar Rp1 triliun yang merupakan rejeki bagian saksi korban Mirza. Namun uang dapat diambil jika korban menyiapkan uang sebesar Rp10 juta,” kata Sabi’in

Kemudian beberapa hari berikutnya, Fauzan Fadol (meninggal dunia) mengatakan kepada saksi korban Mirza bahwa terdakwa Retno memerlukan uang sebesar Rp50 juta agar membantu ritual untuk penggandaan uang tersebut.

“Lalu saksi korban Mirza menyerahkan uang sebesar Rp20 juta kepada terdakwa Retno yang ditransfer kepada Muharis (orang kepercayaan terdakwa Retno) tanggal 15 juli 2018,” jelasnya.

Setelah saksi korban tunggu selama 1 minggu, terdakwa belum memberikan suatu kepastian. Selanjutnya terdakwa Retno menghubungi saksi korban Mirza untuk datang ke kediaman terdakwa Retno untuk mengambil uang rejeki sebesar Rp1 triliun tersebut.

“Selanjutnya saksi korban Mirza berangkat bersama dengan istri ke rumah terdakwa Retno. Setelah sampai di tempat tersebut, saksi korban Mirza melihat bahwa tempat tersebut menyerupai padepokan yang ada kain-kainnya,” kaya Jaksa Penuntut Umum Sabi’in.

Setelah itu terdakwa Retno mengatakan di depan jamaah ‘Bagian Pak Mirza Rp1 triliun’ begitu juga dengan jamaah lainnya yang mendapatkan bagian yang sama.

“Lalu saksi korban Mirza beserta istrinya disuruh menunggu proses ritual yang dilakukan oleh terdakwa Retno. Setelah sekira 1 minggu, saksi korban Mirza masih disuruh menunggu lagi proses ritualnya,” ungkapnya.

Kemudian, saksi korban Mirza diminta kembali uang sebesar total kurang lebih Rp80 juta yang dipergunakan untuk ritual selama tinggal di tempat terdakwa Retno. Untuk menutupi akal bulus nya terdakwa Retno melarang saksi korban Mirza solat di masjid lama dan terlalu dekat dengan masyarakat,” ujar, Sabiin

Selain itu, saksi korban Mirza tidak diperbolehkan menceritakan tentang kejadian di tempat padepokan tersebut kepada keluarga di rumah. Saat itu terdakwa Retno selalu mengatakan bahwa karena ada salah satu jamaah yang menceritakan kegiatan di tempat terdakwa maka ritual penggandaan uang mengalami kegagalan.

“Setelah sekira 3 minggu, terdakwa Retno tetap tidak memberikan kepastian serta uang yang dijanjikan oleh terdakwa dengan total sebesar Rp2,8 triliun belum dibagikan juga ” katanya.

Sebelum pulang, terdakwa Retno sempat mengatakan kepada saksi korban Mirza dan istrinya bahwa saksi korban akan mendapat bagian uang sebesar Rp2,8 triliun dan istrinya mendapatkan Rp2 triliun.

“Saat itu saksi korban Mirza masih percaya dan masih menunggu mendapatkan uang bagian yang dijanjikan oleh terdakwa Retno tersebut. Sejak saat itu perintah terdakwa Retno dituruti oleh korban,” ujar dia.

Lalu terdakwa Retno melalui telepon mengatakan kepada saksi korban Mirza ‘Pak Mirza kalau Pak Mirza mau uangnya cepat dibagikan Pak Mirza sedekahkan aja barang dagangannya yang ada di toko Pak Mirza. Kemudian saksi korban Mirza mengatakan kepada terdakwa ‘Iya Bu, nanti saya sedekahkan’.

“Kemudian saat saksi korban Mirza berada di rumah, terdakwa Retno menghubungi saksi korban Mirza melalui video call yang memerintahkan untuk menunjukkan isi seluruh rumah dan tokonya.

Saat itu di toko saksi korban Mirza masih banyak barang dagangan, selanjutnya terdakwa Retno mengatakan ‘Kok masih banyak barangnya, buka aja tokonya Pak gak apa-apa’. Dijawab oleh saksi korban Mirza ‘Gimana mau buka, uangnya sudah saya kasih ke ibu semua. Nanti salesnya pada nagih uangnya’

Karena Mirza merasa ditipu oleh terdakwa dengan modus Padepokan Nyi Blorong akhirnya Mirza melaporkannya ke Polda Lampung. Akhirnya, Reto bersama dengan komplotannya berhasil dbekuk oleh anggota kepolisian Polda Lampung atas tindak pidana penipuan.

Sementara itu, Irwan Aprianto, SH., Penasihat Hukum dari terdakwa mengatakan, bahwa pihaknya tidak perlu serius menanggapi dakwa dari Jaksa Penuntut. Karena dalam pembuktian fakta persidangan pihaknya akan mengungkap jaringan – jaringan yang ada di dalamnya.

“Dakwaan itu gak harus kita tanggapi serius benar, tidak perlu, nanti di fakta persidangan langsung. Karena di fakta persidangan ada fakta- fakta yang kebuka disitu,” kata Irwan.

Irwan juga belum bisa memastikan berapa saksi yang akan dihadirkan dalam persidangan kedepan, namun untuk saksi ad chart (saksi meringankan) kemungkinan ada dua hingga tiga orang. (Eko)

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed