Ruwa Jurai

Pjs. Gubernur Didik Ajak Semua Pihak Bersikap Sopan dan Santun Hadapi Masa Kampanye Pilkada 2018

Bandar Lampung, Lintasberita- Pjs. Gubernur Lampung Didik Suprayitno mengajak semua pihak untuk melaksanakan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2018 dengan sikap sopan dan santun serta menjaga suasana kondusif, terutama terkait akan berlangsungnya masa kampenye dari tanggal 15 Febuari hingga 23 Juni 2018. Hal itu diungkapkan Didik dalam Deklarasi Kampanye Damai menuju Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Lampung 2018, yang dilaksanakan di PKOR Sumpah Pemuda Wayhalim, Minggu (18/2/2018).

Didik juga menyampaikan pesan Menteri Dalam Negeri bahwa bahwa faktor yang sulit untuk dihindari dalam Pilkada adalah faktor uang. “Politik uang sangat merendahkan martabat. Saat ini masih banyak masyarakat yang kesadaran politiknya masih rendah, ini yang harus dihindari untuk itu kita semua harus selalu menjaga konduktifitas politik dan kamtibmas pemilukada,” ujar Didik.

Pjs. Gubernur Lampung ini juga mengatakan sukses Pilkada 2018 merupakan semangat untuk sukses Pemilu 2019. “Kita optimistis sampai hari pencoblosan 27 Juni 2018 dan terpilihnya kepala daerah tetap kondusif. Deklarasi damai hari ini sangat berarti karena dapat menghindari gesekan bagi para pendukung. Jangan menggunakan politik uang, memecah belah dan memakai SARA (Suku, Agama, Ras dan Antargolongan),” ujar Didik.

Deklarasi damai ini dihadiri Calon Gubernur Nomor 1 Muhammad Ridho Ficardo, Pasangan Calon Nomor 2 Herman HN – Sutono, dan Pasangan Calon Nomor 3 Arinal Djunaidi – Chusnunia Chalim. Pasangan calon nomor urut 4 dihadiri Ahmad Jajuli.

Ketua KPU Provinsi Lampung Nanang Trenggono mengajak seluruh pasangan calon untuk meninggalkan praktek negatif dan menjunjung tinggi nilai Pancasila dan UUD 1945. “Pilkada 2018 harus berkualitas dan partisipasi meningkat baik berjalan dengan Luber (langsung bebas dan rahasia) dan Jurdil (jujur dan adil). Buang jauh-jauh praktek negatif dalam politik. Mari kita junjung tinggi nilai pancasila,” ujarnya.

Sementara Ketua Bawaslu Lampung, Fatikhatul Khoiriyah mengatakan Pilkada Lampung harus damai dan berintegritas. Menurutnya ada 3 point yang harus dimiliki dalam pelaksanakan Pilkada yaitu menjadikan pilkada yang benar-benar damai dan benar benar berintegritas. Kemudian, birokrasi harus netral karena potensi politisasi birokrasi luar biasa dan ketiga penyelenggara pemilu baik KPU dan Bawaslu serta jajarannya harus netral. Serta didukung peserta pemilu yang harus tertib dengan aturan main. “Tidak boleh menggunakan berita hoax dan isu SARA,” ujarnya. (Humas)

Berita Terkini

Add Comment

Click here to post a comment

65 − = 60