Pendidikan

UM Lampung Gelar Bimtek Tutor Pendidikan Khusus

Mahasiswa UM Lampung saat bimtek.

foto: istimewa
Bandar Lampung, Lintasberita- Universitas Muhammadiyah (UM) Lampung merespon positif pelaksanaan Bimtek Tutor Pendidikan Khusus, kegiatan yang diselenggarakan Kemenristek Dikti, di meeting room kampus yang terletak di Jl ZA Pagar Alam tersebut, Kamis (27/9/2018).

Rektor UM Lampung Dr Dalman MPd mengatakan, pihaknya sudah menerapkan penerimaan Mahasiswa berkebutuhan khusus yang tersebar diberbagai fakultas, mulai dari Psikologi, Fisip, Fakultas Agama Islam, hingga FKIP, terutama Prodi Pendidikan Luar Biasa. “Kampus UM Lampung sudah lama menerima Mahasiswa Berkebutuhan Khusus, di kampus ini mereka memiliki kesempatan dan peluang untuk berkuliah dan berkarya sesuai kemampuan mereka,” urai Dalman.

Ia melanjutkan, mahasiswa istimewa tersebut tidak dibedakan dengan mahasiswa lainnya, hanya ada beberapa studi khusus yang menunjang mata kuliah diluar pendidikan umum lainnya.

Bahkan kekhususan tersebut tidak menghalangi mereka untuk berprestasi, hingga tingkat nasional, dan melanjutkan hingga S2. “Kedepan guna menunjang program Rektor, Kami akan menyiapkan pendamping yang pandai berbahasa isyarat bagi mahasiswa yang tunarungu. Hal ini juga merespon revolusi industri 4.0 sehingga seluruh mahasiswa melek teknogi informasi, seluruhnya harus mampu menyesuaikan, terlebih mau tidak mau semua akan bersifat e-learning,” papar Rektor yang baru di lantik 28 April 2018 lalu ini.

Dalman juga menerangkan, bimtek pendidikan khusus ini dilakukan guna memberikan pemahanan terhadap Perguruan Tinggi dalam melayani mahasiswa anak berkebutuhan khusus di perguruan tinggi.

Mereka merupakan masyarakat yang harus dilayani dalam memperoleh pendidikan yang sama seperti mahasiswa lain.

Namun demikian, lanjut Dalman, ABK harus diberi pengecualian dalam proses pendidikan dari mahasiswa lainnya, termasuk dalam memberikan penilaian hasil pembelajaran. “Hak memperoleh pendidikan bagi ABK tidak boleh dibedakan dari mahasiswa lain. Namun, perguruan tinggi memberikan sedikit toleransi seperti dalam memberikan penilaian, karena mereka mempunyai keterbatasan,” ungkap Dalman.

Sementara, Kasubdit Pendidikan Khusus, Direktorat Jenderal Pembelajaran dan Kemahasiswaan, Kementerian Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi, Uwes Anis Chairuman, selaku narasumber mengatakan, perguruan tinggi harus dapat menerima dan menyediakan fasilitas belajar bagi mahasiswa anak berkebutuhan khusus (ABK).

Dikatakannya, ABK merupakan generasi bangsa yang mempunyai kesempatan sama untuk memperoleh pendidikan bermutu pada suatu perguruan tinggi. Pasalnya hal tersebut sudah diatur dalam UU dan peraturan menteri. “Kami selalu sampaikan kepada perguruan tinggi agar mahasiswa ABK yang diterima di kampusnya harus dilayani dengan baik, serta memberikan pembelajaran yang sama seperti mahasiswa lain,” jelas Uwes.

Menurut dia, di Lampung sudah banyak perguruan tinggi menerima mahasiswa ABK kendati jumlah mahasiswa belum seberapa.

Untuk itu pihaknya sangat mengapresiasi hal tersebut. Pasalnya, masyarakat mempunyai kesempatan untuk melanjutkan ke perguruan tinggi kendati memiliki keterbatasan. “Saya lihat di Lampung sudah banyak kampus menerima mahasiswa ABK, seperti di UM Lampung ini. Memang ABK ini jurusan yang dipilih sesuai dengan kebutuhan dan kapasitas mereka,” kata dia.

Selanjutnya Uwes berharap, perguruan tinggi khususnya di Lampung tidak hanya sebagai tempat untuk menimba ilmu bagi masyarakat. Namun juga menyediakan sarana prasarana serta lingkungan yang ramah, khususnya bagi ABK. “Kedepan Kami harapkan bisa seperti Jepang, dimana fasilitas bagi mahasiswa ABK disediakan oleh kampus. Karena pendidikan bagi ABK di perguruan tinggi akan mengarah dari segregasi, integerasi dan menjadi inklusi,” tukasnya. (rls/*)

Berita Terkini

Add Comment

Click here to post a comment

− 1 = 3